Mencegah Obesitas di Awal Kehidupan Dapat Mengurangi Kerusakan Alzheimer

Mencegah Obesitas di Awal Kehidupan Dapat Mengurangi Kerusakan Alzheimer – Sebuah penelitian terbaru menemukan tren perubahan struktur otak yang berkaitan dengan obesitas. Tren ini menekankan pentingnya mencegah kondisi metabolisme ini sejak dini. Mereka juga memberikan wawasan tentang seperti apa otak selama berbagai tahap demensia.

Penyakit Alzheimer adalah bentuk umum dari demensia. Ini ditandai dengan degenerasi sel-sel otak dan penurunan kognitif yang berlangsung seiring waktu.

Meski saat ini belum ada obat untuk kondisi ini, makan makanan yang sehat merupakan faktor penting yang mempengaruhi kesehatan otak. Ini dapat menunda, atau bahkan mencegah, timbulnya penyakit Alzheimer.

Mencegah Obesitas di Awal Kehidupan Dapat Mengurangi Kerusakan Alzheimer

Sebuah studi baru dari Department of Neuroscience di University of Sheffield di Inggris, yang sekarang muncul di Journal of Alzheimer’s Disease Reports, menganalisis hubungan antara obesitas dan otak di berbagai tahap kesehatan kognitif.

Tim mengumpulkan gambar otak dari tiga kelompok peserta: sehat secara kognitif, gangguan kognitif ringan (MCI), dan penyakit Alzheimer ringan. http://idnplay.sg-host.com/

Dengan menggunakan dua indikator obesitas indeks massa tubuh (BMI) dan lingkar pinggang tim menyelidiki apakah ada hubungan antara ini dan perubahan struktur otak atau tidak.

Pada tahap awal penyakit Alzheimer, orang biasanya menunjukkan struktur otak yang rusak, dengan penurunan tingkat volume materi abu-abu, integritas materi putih, dan aliran darah.

Ini penting untuk membangun koneksi saraf, dan degradasinya menandakan hilangnya fungsi otak yang penting, seperti yang sering diamati dokter pada orang dengan penyakit Alzheimer.

Namun, studi baru menemukan bahwa orang dengan penyakit Alzheimer ringan yang mempertahankan berat badan yang sehat mungkin telah mempertahankan beberapa struktur otak ini, berbeda dengan peserta yang secara kognitif sehat dengan obesitas, yang menunjukkan struktur otak yang berpotensi merosot.

Aspek kunci dari penelitian ini adalah bahwa ketiga kelompok peserta tidak memiliki distribusi nilai BMI yang konsisten. Kelompok yang secara kognitif sehat berada dalam kisaran berat obesitas, kelompok MCI berada dalam kisaran kelebihan berat badan, dan kelompok penyakit Alzheimer ringan berada dalam kisaran “normal”.

Penurunan berat badan sering terjadi baik di usia tua maupun pada orang dengan penyakit Alzheimer. Inilah yang mungkin mendorong perbedaan ini.

Struktur otak dan rentang berat badan yang sehat

Saat mengamati indikator obesitas dan struktur otak, para peneliti menemukan hubungan paling menonjol antara BMI dan volume materi abu-abu.

Kelompok peserta dengan penyakit Alzheimer ringan menunjukkan hubungan positif antara dua karakteristik ini.

Semakin tinggi BMI – tetapi masih berada dalam kisaran sehat – individu, semakin tinggi tingkat volume materi abu-abu yang ada di otak. Kelompok ini juga menunjukkan tren positif yang sama ketika para peneliti mengamati aliran darah.

Materi abu-abu yang terdegradasi adalah karakterisasi umum onset penyakit Alzheimer. Namun, peserta dengan penyakit Alzheimer ringan memiliki volume materi abu-abu yang lebih tinggi terkait dengan jumlah lemak tubuh yang mereka miliki.

Hasil ini menunjukkan bahwa menjaga jumlah lemak tubuh yang sehat dapat mempertahankan volume materi abu-abu yang seharusnya mengalami penurunan selama demensia.

“Kami menemukan bahwa menjaga berat badan yang sehat dapat membantu menjaga struktur otak pada orang yang sudah mengalami penyakit Alzheimer ringan demensia,” jelas penulis studi Dr. Matteo De Marco.

Penjelasan potensial untuk hasil ini adalah bahwa, bahkan dalam tahap demensia yang semakin parah, tingkat lemak tubuh yang sehat memberi otak sumber daya yang memadai untuk mengurangi kerusakan otak.

Struktur otak mengalami kelebihan berat badan dan obesitas

Di sisi lain, peserta yang secara kognitif sehat dan mereka dengan MCI menunjukkan hubungan negatif antara obesitas dan volume materi abu-abu dan aliran darah.

Perubahan pada kedua kelompok menyerupai kerusakan saraf yang sering terjadi pada penderita penyakit Alzheimer. Namun, hal ini lebih terlihat pada kelompok yang secara kognitif sehat dalam kisaran berat badan obesitas.

Meskipun obesitas bukanlah penyebab langsung demensia, tren ini menunjukkan bahwa obesitas selama keadaan kognitif sehat dapat menyebabkan konsekuensi negatif dengan memperburuk penurunan kognitif yang dapat terjadi di kemudian hari.

“Temuan ini menunjukkan bahwa berada di ujung spektrum obesitas yang lebih tinggi dapat merusak struktur otak.” – Penulis utama studi Prof. Annalena Venneri

Pentingnya pencegahan dini

Meski menjaga berat badan yang sehat bermanfaat (untuk kesehatan fisik) pada usia berapa pun, penelitian ini menunjukkan bahwa semakin dini, semakin baik.

Mencegah Obesitas di Awal Kehidupan Dapat Mengurangi Kerusakan Alzheimer

Memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang indikasi otak ini juga dapat meningkatkan diagnosis untuk mengetahui gejala dan beralih ke intervensi pada tahap awal demensia.

Menurut Prof. Venneri: “[P] penyakit yang menyebabkan demensia, seperti Alzheimer dan demensia vaskular, mengintai di latar belakang selama bertahun-tahun, jadi menunggu hingga usia 60-an untuk menurunkan berat badan sudah terlambat. Kita perlu mulai memikirkan kesehatan otak dan mencegah penyakit ini lebih awal.”

Read more

Bagaimana Pelepasan Zat Besi Dapat Memperburuk Gagal Jantung

Bagaimana Pelepasan Zat Besi Dapat Memperburuk Gagal Jantung – Pada penderita gagal jantung, otot jantung melemah dan menjadi kurang mampu memompa darah ke seluruh tubuh.

Gejala berupa sesak napas setelah berolahraga atau saat istirahat, merasa lelah hampir sepanjang waktu, dan pergelangan kaki dan kaki bengkak.

Bagaimana Pelepasan Zat Besi Dapat Memperburuk Gagal Jantung

Meskipun gagal jantung adalah kondisi yang tidak dapat disembuhkan yang cenderung memburuk seiring berjalannya waktu, dengan pengobatan, gejalanya sering kali dapat dikontrol selama bertahun-tahun.

Menurut National Heart, Lung, and Blood Institute , sekitar 5,7 juta orang di Amerika Serikat mengidap kondisi tersebut.

Gagal jantung diketahui mengganggu metabolisme zat besi, menyebabkan kekurangan zat besi pada sekitar 50% orang yang mengalaminya. Tetapi tidak jelas apakah perubahan dalam pemrosesan zat besi ini berbahaya atau benar-benar melindungi jantung dari kerusakan lebih lanjut. idn poker

Sebuah studi baru dari para peneliti di King’s College London (KCL), di Inggris, dan Osaka Medical College dan Osaka University, di Jepang, menunjukkan bahwa kelebihan kadar zat besi gratis di jantung dapat memperburuk gagal jantung.

Penelitian pada tikus menemukan bahwa ketika zat besi dilepaskan dari penyimpanan di sel jantung, itu menciptakan radikal bebas yang mengandung oksigen yang sangat reaktif – kadang-kadang disebut spesies oksigen reaktif – yang merusak otot jantung.

“Zat besi penting untuk banyak proses dalam tubuh termasuk transportasi oksigen, tetapi terlalu banyak zat besi dapat menyebabkan penumpukan molekul oksigen yang tidak stabil yang dapat membunuh sel,” kata penulis studi pertama Dr. Jumpei Ito, yang merupakan rekan peneliti di Departemen Ilmu Kardiovaskular di KCL pada saat penelitian ini dilakukan dan sekarang menjadi ilmuwan tamu di Osaka Medical College.

Masalah keamanan

Uji klinis telah menunjukkan bahwa memberikan zat besi intravena kepada orang dengan gagal jantung dan kekurangan zat besi memperbaiki gejala mereka. Namun, para ilmuwan di balik studi baru tersebut mengatakan bahwa penelitian mereka menimbulkan kekhawatiran tentang keamanan suplementasi zat besi yang berkepanjangan.

“Pasien dengan gagal jantung yang kekurangan zat besi saat ini dirawat dengan suplemen zat besi, yang penelitian sebelumnya telah menunjukkan mengurangi gejala mereka,” kata penulis senior Prof. Kinya Otsu, yang merupakan Profesor Kardiologi British Heart Foundation di KCL.

“Meskipun pekerjaan kami tidak bertentangan dengan penelitian tersebut, hal itu menunjukkan bahwa mengurangi kematian sel yang bergantung pada zat besi di jantung bisa menjadi strategi pengobatan baru yang potensial untuk pasien,” jelasnya.

Untuk mengungkap efek zat besi gratis pada sel jantung selama gagal jantung, para peneliti menyelidiki apa yang akan terjadi jika – bertentangan dengan kejadian biasa – zat besi tetap terkunci dalam protein yang disebut ferritin yang menyimpannya.

Ketika kadar zat besi bebas rendah, protein lain yang disebut coactivator reseptor nuklir 4 (NCOA4) memicu pelepasan zat besi yang disimpan dari feritin dalam sel.

Pertama, para peneliti menciptakan tikus yang kekurangan gen untuk membuat NCOA4 di sel otot jantung mereka. Ketika mereka mensimulasikan gagal jantung pada tikus ini dan pada tikus normal, mereka menemukan bahwa jantung hewan hasil rekayasa genetika mengalami lebih sedikit perubahan berbahaya.

Secara khusus, mereka menemukan bahwa jantung tikus yang kekurangan NCOA4 tidak mengembangkan kadar zat besi bebas atau radikal bebas beracun yang berlebihan yang membunuh sel dalam kasus gagal jantung.

“Hasil kami menunjukkan bahwa pelepasan zat besi dapat merusak jantung,” Dr. Ito menyimpulkan. “Ini dapat menyebabkan tingkat oksigen yang tidak stabil, kematian di sel-sel jantung dan akhirnya gagal jantung.”

Menjaga besi ‘terkunci’

Kabar baiknya adalah ada senyawa yang disebut ferrostatin-1, yang menghambat pelepasan zat besi yang disimpan.

Ketika para ilmuwan merawat tikus normal dengan ferrostatin-1, itu melindungi jantung mereka dari kematian sel yang terjadi pada gagal jantung.

Bagaimana Pelepasan Zat Besi Dapat Memperburuk Gagal Jantung

Tapi ini adalah temuan awal pada model tikus. Para peneliti mengatakan bahwa pemahaman yang lebih baik tentang proses pelepasan zat besi membutuhkan penelitian lebih lanjut, termasuk penyelidikan akhirnya apakah menghambat pelepasan akan bermanfaat bagi orang dengan gagal jantung.

Read more

Orang Kaya Mendapatkan Lebih Banyak Vaksinasi, Bahkan Di Lingkungan Yang Lebih Miskin

Orang Kaya Mendapatkan Lebih Banyak Vaksinasi, Bahkan Di Lingkungan Yang Lebih Miskin – Para pejabat mengakui bahwa tembakan yang didambakan secara tidak proporsional ditujukan kepada orang kulit putih dan bahwa upaya perencana untuk mengoreksi arah memiliki efek terbatas.

Segera setelah kota ini mulai menawarkan vaksin Covid kepada penduduk berusia 65 tahun ke atas, George Jones, yang lembaga nirlaba yang menjalankan sebuah klinik medis, menyadari sesuatu yang mengejutkan.

Orang Kaya Mendapatkan Lebih Banyak Vaksinasi, Bahkan Di Lingkungan Yang Lebih Miskin

“Tiba-tiba klinik kami penuh dengan orang kulit putih,” kata Tuan Jones, kepala Bread for the City, yang memberikan layanan kepada orang miskin. “Kami belum pernah mengalami itu sebelumnya. Kami melayani orang-orang yang secara tidak proporsional adalah orang Afrika-Amerika.” poker asia

Skenario serupa terjadi di seluruh negeri karena negara bagian memperluas kelayakan untuk pengambilan gambar. Meskipun komunitas kulit berwarna berpenghasilan rendah paling terpukul oleh Covid-19, pejabat kesehatan di banyak kota mengatakan bahwa orang-orang dari lingkungan yang lebih kaya, sebagian besar kulit putih telah membanjiri sistem penunjukan vaksinasi dan mengambil bagian yang sangat besar dari persediaan yang terbatas.

Orang-orang di lingkungan yang kurang terlayani telah tersandung oleh pertemuan rintangan, termasuk saluran telepon pendaftaran dan situs web yang dapat memakan waktu berjam-jam untuk dinavigasi, dan kurangnya transportasi atau cuti dari pekerjaan untuk mencapai janji. Tapi juga, skeptisisme tentang pengambilan gambar terus diucapkan di komunitas Hitam dan Latin, menekan tingkat pendaftaran.

Data vaksinasi awal tidak lengkap, tetapi ini menunjukkan perbedaannya. Dalam minggu-minggu pertama peluncurannya, 12 persen orang yang diinokulasi di Philadelphia adalah kulit hitam, di kota yang populasinya 44 persen berkulit hitam.

Di Miami-Dade County, hanya sekitar 7 persen penerima vaksin adalah orang kulit hitam, meskipun penduduk kulit hitam mencakup hampir 17 persen dari populasi dan meninggal karena Covid-19 pada tingkat yang lebih dari 60 persen lebih tinggi daripada orang kulit putih. orang-orang.

Dalam data yang dirilis akhir pekan lalu untuk Kota New York, orang kulit putih telah menerima hampir setengah dari dosis, sementara penduduk kulit hitam dan Latin sangat kurang terwakili berdasarkan bagian mereka dari populasi.

Dan di Washington, 40 persen dari hampir 7.000 janji temu yang awalnya disediakan untuk orang berusia 65 tahun ke atas diambil oleh penduduk dari lingkungan terkaya dan terputihnya, yang terletak di bagian atas barat laut kota dan hanya mengalami 5 persen kematian akibat Covid.

“Kami ingin orang-orang terlepas dari ras dan geografi mereka untuk divaksinasi, tetapi saya pikir prioritas harus diberikan kepada orang-orang yang tertular Covid pada tingkat tertinggi dan meninggal karenanya,” kata McDuffie Kenya, anggota Dewan Kota. yang distriknya dua pertiga orang kulit hitam dan latin.

Khawatir, banyak kota mencoba memperbaiki ketidakadilan. Baltimore akan menawarkan bidikan di kompleks perumahan untuk orang tua, pergi dari pintu ke pintu.

“Kunci dari pendekatan seluler adalah Anda bisa mendapatkan banyak orang yang terkena dampak paling parah pada saat yang sama jika kami mendapatkan cukup pasokan untuk melakukan itu,” kata komisaris kesehatan kota, Dr. Letitia Dzirasa.

Pejabat di Wake County, NC, yang mencakup Raleigh, pertama kali mencoba menjangkau orang berusia 75 tahun ke atas yang tinggal di sembilan kode pos yang memiliki tingkat Covid tertinggi. “Kami tidak akan memprioritaskan mereka yang hanya memiliki layanan internet tercepat atau penyedia seluler terbaik dan berhasil melewati yang tercepat dan pertama,” kata Stacy Beard, juru bicara daerah.

Orang Kaya Mendapatkan Lebih Banyak Vaksinasi, Bahkan Di Lingkungan Yang Lebih Miskin

Namun, memperbaiki masalah itu rumit. Para pejabat khawatir bahwa memilih lingkungan untuk akses prioritas dapat mengundang tuntutan hukum yang menuduh preferensi ras. Untuk sebagian besar, kemampuan lokalitas untuk mengatasi ketidakadilan bergantung pada seberapa besar kendali yang mereka miliki atas alokasi vaksin mereka sendiri dan apakah kepemimpinan politik mereka sejalan dengan otoritas mengawasi atau negara bagian.

Pengalaman Dallas dan District of Columbia, misalnya, memberikan hasil yang sangat berbeda. Dallas County, yang didominasi Demokrat, telah digagalkan oleh departemen kesehatan negara bagian, di bawah naungan gubernur Republik, yang membatalkan rencana kabupaten untuk memberikan vaksin ke lingkungan minoritas tertentu terlebih dahulu. Tapi Washington bisa dengan cepat memperbaiki arah.

Read more

Beberapa Pasien COVID-19 Memiliki Risiko Pendarahan Yang Lebih Tinggi

Beberapa Pasien COVID-19 Memiliki Risiko Pendarahan Yang Lebih Tinggi – Pembekuan darah yang berlebihan adalah ciri COVID-19 parah yang dikenali. Tetapi sebuah studi baru menunjukkan bahwa beberapa pasien yang dirawat di rumah sakit mungkin juga rentan terhadap perdarahan, yang dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian.

Beberapa Pasien COVID-19 Memiliki Risiko Pendarahan Yang Lebih Tinggi

Setelah cedera, pembekuan mencegah kehilangan darah yang berbahaya. Gumpalan darah, atau “trombi”, juga dapat menyumbat pembuluh darah, dengan konsekuensi yang berpotensi fatal.

Biasanya, darah kita menjaga keseimbangan antara kecenderungannya membentuk gumpalan dan kecenderungannya untuk memecahnya.

Secara khusus, tubuh melakukan ini dengan terus menyesuaikan aktivitas protein dalam darah yang disebut plasminogen, yang mendorong pemecahan gumpalan darah, atau “trombolisis”. poker99

Tetap terinformasi dengan pembaruan langsung tentang wabah COVID-19 saat ini dan kunjungi pusat virus korona kami untuk saran lebih lanjut tentang pencegahan dan pengobatan.

Tubuh melakukan tindakan penyeimbangan ini dengan mengubah kadar dua protein lain yang beredar di aliran darah, yang dikenal sebagai aktivator plasminogen jaringan (TPA) dan inhibitor aktivator plasminogen-1.

Seperti namanya, yang pertama mengaktifkan plasminogen dan oleh karena itu mempromosikan trombolisis, sedangkan yang terakhir memiliki efek sebaliknya.

Darah lengket

Di awal pandemi, penelitian mulai menunjukkan bahwa darah pasien yang sakit kritis dengan COVID-19 sangat “lengket” atau mudah menggumpal, dengan konsekuensi yang berpotensi fatal termasuk trombosis vena dalam, stroke, dan serangan jantung.

Temuan ini mengarah pada praktik pemberian obat antikoagulan dosis tinggi yang bekerja dengan berbagai cara untuk mencegah perkembangan pembekuan darah kepada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 selama perawatan mereka.

Namun, studi baru oleh para peneliti di Michigan Medicine dan University of Michigan di Ann Arbor menunjukkan bahwa ini mungkin bukan pendekatan terbaik untuk semua pasien.

Mereka mengukur kadar TPA dan inhibitor aktivator plasminogen-1 dalam darah 118 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 serta 30 kontrol sehat.

Mereka menemukan kadar kedua protein yang sangat tinggi dalam darah pasien ini. Protein ini dikaitkan dengan kesulitan pernapasan, tetapi TPA tingkat tinggi memiliki korelasi yang lebih kuat dengan kematian.

Di laboratorium, para peneliti juga menguji kecenderungan sampel darah untuk menggumpal dengan menambahkan enzim yang disebut trombin yang mendorong pembekuan.

Seperti yang diharapkan, ini mengungkapkan bahwa tingkat aktivator plasminogen yang sangat tinggi secara signifikan meningkatkan kecenderungan untuk memecah gumpalan darah. Penelitian tersebut muncul di Laporan Ilmiah.

Risiko perdarahan tinggi

“Pembekuan darah patologis pada pasien COVID-19 telah dipelajari secara ekstensif, tetapi mengenali dan menangani risiko perdarahan yang tinggi pada subkelompok pasien juga sama pentingnya,” kata penulis pertama Yu (Ray) Zuo, MD, MSCS, seorang ahli reumatologi di Michigan Medicine.

Para penulis mencatat bahwa satu penelitian multisenter besar melaporkan risiko perdarahan keseluruhan sebesar 4,8% di antara pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit, yang meningkat menjadi 7,6% di antara pasien yang sakit kritis.

Mereka menulis:

“Kami menemukan sekelompok pasien COVID-19 dengan tingkat [TPA] yang sangat tinggi di mana [pemecahan gumpalan darah] tampaknya mendominasi. Ini setidaknya dapat menjelaskan sebagian dari peningkatan risiko perdarahan yang diamati pada beberapa kelompok pasien dengan COVID-19.”

Mereka menyimpulkan bahwa pemberian perawatan antikoagulan harus “selektif dan hati-hati” untuk meminimalkan risiko perdarahan ini.

Selain itu, mereka meminta penelitian lebih lanjut untuk menilai apakah tingkat TPA mungkin menjadi penanda yang berguna untuk mengidentifikasi pasien dengan risiko tinggi perdarahan.

Keterbatasan penelitian

Karena pembatasan penelitian selama pandemi, penulis melaporkan bahwa penelitian mereka menggunakan sampel darah dari kontrol sehat yang mereka rekrut sebelum krisis kesehatan COVID-19.

Ini berarti bahwa para ilmuwan tidak dapat mencocokkan pasien dengan kontrol pada usia dan jenis kelamin yang sama, yang berpotensi bias pada hasil mereka.

Beberapa Pasien COVID-19 Memiliki Risiko Pendarahan Yang Lebih Tinggi

Mereka juga mencatat bahwa protein lain, yang dikenal sebagai urokinase, juga mengaktifkan plasminogen dan karenanya juga dapat memainkan fungsi penting dalam pembekuan darah pada COVID-19.

Para peneliti tidak mengukur protein ini, dan oleh karena itu mereka tidak dapat menentukan atau membedakan perannya dari fungsi TPA pada pasien COVID-19 dengan perdarahan berlebih.

Read more