Mencegah Obesitas di Awal Kehidupan Dapat Mengurangi Kerusakan Alzheimer

Mencegah Obesitas di Awal Kehidupan Dapat Mengurangi Kerusakan Alzheimer – Sebuah penelitian terbaru menemukan tren perubahan struktur otak yang berkaitan dengan obesitas. Tren ini menekankan pentingnya mencegah kondisi metabolisme ini sejak dini. Mereka juga memberikan wawasan tentang seperti apa otak selama berbagai tahap demensia.

Penyakit Alzheimer adalah bentuk umum dari demensia. Ini ditandai dengan degenerasi sel-sel otak dan penurunan kognitif yang berlangsung seiring waktu.

Meski saat ini belum ada obat untuk kondisi ini, makan makanan yang sehat merupakan faktor penting yang mempengaruhi kesehatan otak. Ini dapat menunda, atau bahkan mencegah, timbulnya penyakit Alzheimer.

Mencegah Obesitas di Awal Kehidupan Dapat Mengurangi Kerusakan Alzheimer

Sebuah studi baru dari Department of Neuroscience di University of Sheffield di Inggris, yang sekarang muncul di Journal of Alzheimer’s Disease Reports, menganalisis hubungan antara obesitas dan otak di berbagai tahap kesehatan kognitif.

Tim mengumpulkan gambar otak dari tiga kelompok peserta: sehat secara kognitif, gangguan kognitif ringan (MCI), dan penyakit Alzheimer ringan. http://idnplay.sg-host.com/

Dengan menggunakan dua indikator obesitas indeks massa tubuh (BMI) dan lingkar pinggang tim menyelidiki apakah ada hubungan antara ini dan perubahan struktur otak atau tidak.

Pada tahap awal penyakit Alzheimer, orang biasanya menunjukkan struktur otak yang rusak, dengan penurunan tingkat volume materi abu-abu, integritas materi putih, dan aliran darah.

Ini penting untuk membangun koneksi saraf, dan degradasinya menandakan hilangnya fungsi otak yang penting, seperti yang sering diamati dokter pada orang dengan penyakit Alzheimer.

Namun, studi baru menemukan bahwa orang dengan penyakit Alzheimer ringan yang mempertahankan berat badan yang sehat mungkin telah mempertahankan beberapa struktur otak ini, berbeda dengan peserta yang secara kognitif sehat dengan obesitas, yang menunjukkan struktur otak yang berpotensi merosot.

Aspek kunci dari penelitian ini adalah bahwa ketiga kelompok peserta tidak memiliki distribusi nilai BMI yang konsisten. Kelompok yang secara kognitif sehat berada dalam kisaran berat obesitas, kelompok MCI berada dalam kisaran kelebihan berat badan, dan kelompok penyakit Alzheimer ringan berada dalam kisaran “normal”.

Penurunan berat badan sering terjadi baik di usia tua maupun pada orang dengan penyakit Alzheimer. Inilah yang mungkin mendorong perbedaan ini.

Struktur otak dan rentang berat badan yang sehat

Saat mengamati indikator obesitas dan struktur otak, para peneliti menemukan hubungan paling menonjol antara BMI dan volume materi abu-abu.

Kelompok peserta dengan penyakit Alzheimer ringan menunjukkan hubungan positif antara dua karakteristik ini.

Semakin tinggi BMI – tetapi masih berada dalam kisaran sehat – individu, semakin tinggi tingkat volume materi abu-abu yang ada di otak. Kelompok ini juga menunjukkan tren positif yang sama ketika para peneliti mengamati aliran darah.

Materi abu-abu yang terdegradasi adalah karakterisasi umum onset penyakit Alzheimer. Namun, peserta dengan penyakit Alzheimer ringan memiliki volume materi abu-abu yang lebih tinggi terkait dengan jumlah lemak tubuh yang mereka miliki.

Hasil ini menunjukkan bahwa menjaga jumlah lemak tubuh yang sehat dapat mempertahankan volume materi abu-abu yang seharusnya mengalami penurunan selama demensia.

“Kami menemukan bahwa menjaga berat badan yang sehat dapat membantu menjaga struktur otak pada orang yang sudah mengalami penyakit Alzheimer ringan demensia,” jelas penulis studi Dr. Matteo De Marco.

Penjelasan potensial untuk hasil ini adalah bahwa, bahkan dalam tahap demensia yang semakin parah, tingkat lemak tubuh yang sehat memberi otak sumber daya yang memadai untuk mengurangi kerusakan otak.

Struktur otak mengalami kelebihan berat badan dan obesitas

Di sisi lain, peserta yang secara kognitif sehat dan mereka dengan MCI menunjukkan hubungan negatif antara obesitas dan volume materi abu-abu dan aliran darah.

Perubahan pada kedua kelompok menyerupai kerusakan saraf yang sering terjadi pada penderita penyakit Alzheimer. Namun, hal ini lebih terlihat pada kelompok yang secara kognitif sehat dalam kisaran berat badan obesitas.

Meskipun obesitas bukanlah penyebab langsung demensia, tren ini menunjukkan bahwa obesitas selama keadaan kognitif sehat dapat menyebabkan konsekuensi negatif dengan memperburuk penurunan kognitif yang dapat terjadi di kemudian hari.

“Temuan ini menunjukkan bahwa berada di ujung spektrum obesitas yang lebih tinggi dapat merusak struktur otak.” – Penulis utama studi Prof. Annalena Venneri

Pentingnya pencegahan dini

Meski menjaga berat badan yang sehat bermanfaat (untuk kesehatan fisik) pada usia berapa pun, penelitian ini menunjukkan bahwa semakin dini, semakin baik.

Mencegah Obesitas di Awal Kehidupan Dapat Mengurangi Kerusakan Alzheimer

Memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang indikasi otak ini juga dapat meningkatkan diagnosis untuk mengetahui gejala dan beralih ke intervensi pada tahap awal demensia.

Menurut Prof. Venneri: “[P] penyakit yang menyebabkan demensia, seperti Alzheimer dan demensia vaskular, mengintai di latar belakang selama bertahun-tahun, jadi menunggu hingga usia 60-an untuk menurunkan berat badan sudah terlambat. Kita perlu mulai memikirkan kesehatan otak dan mencegah penyakit ini lebih awal.”

Read more