Saat Monkeypox Menyebar, AS Menyatakan Darurat Kesehatan

Saat Monkeypox Menyebar, AS Menyatakan Darurat Kesehatan – Penunjukan itu akan membebaskan dana darurat dan menghilangkan beberapa rintangan birokrasi, tetapi banyak ahli khawatir penahanan tidak mungkin lagi dilakukan.

WASHINGTON — Pemerintahan Biden pada hari Kamis menyatakan wabah cacar monyet yang berkembang sebagai darurat kesehatan nasional, penunjukan langka yang menandakan bahwa virus itu sekarang mewakili risiko yang signifikan bagi orang Amerika dan menggerakkan langkah-langkah baru yang bertujuan untuk mengatasi ancaman tersebut.

Saat Monkeypox Menyebar, AS Menyatakan Darurat Kesehatan

Deklarasi oleh Xavier Becerra, sekretaris kesehatan Presiden Biden, menandai darurat nasional kelima sejak 2001, dan datang ketika negara itu tetap dalam keadaan darurat karena pandemi virus corona. Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan darurat kesehatan global atas wabah itu akhir bulan lalu.

Pengumuman Mr. Becerra, pada briefing berita sore di mana dia bergabung dengan sejumlah pejabat tinggi kesehatan lainnya, memberi badan-badan federal kekuatan untuk dengan cepat mengarahkan uang untuk mengembangkan dan mengevaluasi vaksin dan obat-obatan, untuk mendapatkan akses ke pendanaan darurat dan untuk mempekerjakan pekerja tambahan untuk membantu mengelola wabah, yang dimulai pada bulan Mei.

“Kami siap untuk mengambil respons kami ke tingkat berikutnya dalam mengatasi virus ini,” kata Becerra, menambahkan bahwa “kami mendesak setiap orang Amerika untuk menganggap serius cacar monyet, dan bertanggung jawab untuk membantu kami mengatasi virus ini.”

Biden menghadapi tekanan kuat dari pakar kesehatan masyarakat dan aktivis untuk bergerak lebih agresif memerangi cacar monyet, yang telah menginfeksi lebih dari 6.600 orang di Amerika Serikat. Lawrence O. Gostin, seorang ahli hukum kesehatan di Universitas Georgetown, menyebut deklarasi hari Kamis sebagai “titik balik penting dalam respons cacar monyet, setelah awal yang tidak bersemangat.”

Pasokan vaksin cacar monyet, yang disebut Jynneos, telah sangat dibatasi, dan pemerintah telah dikritik karena bergerak terlalu lambat untuk memperluas jumlah dosis. Kurang dari satu dekade yang lalu, Amerika Serikat memiliki 20 juta dosis Jynneos; pada bulan Mei, sebagian besar dari mereka telah kedaluwarsa.

Sebagai gema dari tanggapan awal virus corona, tes sulit diperoleh, pengawasan tidak jelas dan sulit untuk mendapatkan jumlah kasus yang akurat. Pemerintah juga telah disalahkan karena tidak berbuat cukup untuk mendidik orang-orang di komunitas LGBTQ, yang berisiko tinggi, sebelum perayaan kebanggaan gay pada bulan Juni.

“Kami memiliki 5 persen populasi dunia dan 25 persen kasus dunia,” kata Dr. Carlos del Rio, seorang dokter penyakit menular di Emory University di Atlanta. “Itu, bagi saya, sejujurnya, adalah kegagalan. Kami tertangkap sedang tidur di belakang kemudi.”

Untuk mengatasi kekurangan vaksin, Dr. Robert Califf, komisaris Administrasi Makanan dan Obat-obatan, yang bergabung dengan Becerra pada hari Kamis, mengatakan bahwa agensinya sedang menjajaki strategi yang akan memperluas jumlah dosis Jynneos yang tersedia dengan memberikan suntikan secara berbeda ke dalam lapisan kulit, bukan lemak di bawahnya.

Jika berhasil, seperlima dari dosis saat ini dapat digunakan untuk melindungi dari virus.

Dr. Califf mengatakan bahwa agensi tersebut optimis tentang gagasan tersebut dan diharapkan untuk membuat keputusan akhir “dalam beberapa hari ke depan,” menambahkan, “Penting untuk dicatat bahwa profil keamanan dan kemanjuran secara keseluruhan tidak akan dikorbankan untuk pendekatan ini.”

Saat Monkeypox Menyebar, AS Menyatakan Darurat Kesehatan

Di bawah peraturan saat ini, dokter harus menavigasi aturan Bizantium untuk meminta tecovirimat, obat yang direkomendasikan untuk mengobati penyakit, untuk pasien mereka. Deklarasi tersebut tidak mengubah aturan tersebut, dan pejabat federal mengatakan mereka percaya bahwa peraturan tersebut diperlukan untuk memastikan bahwa obat tersebut aman dan efektif pada pasien.

Monkeypox, virus yang mirip dengan cacar tetapi dengan gejala yang tidak terlalu parah, di masa lalu terutama ditemukan di beberapa bagian Afrika Tengah dan Barat. Tetapi dalam wabah saat ini, Amerika Serikat memiliki jumlah kasus cacar monyet terbesar di dunia, dan virusnya menyebar dengan cepat. Kurang dari sebulan yang lalu, ada sekitar 700 kasus; sekarang jumlahnya hampir 10 kali lipat.

Lebih dari 99 persen orang yang terinfeksi cacar monyet di negara ini adalah laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, yang merupakan tugas sulit bagi pejabat kesehatan masyarakat untuk berkomunikasi dengan masyarakat tentang ancaman tersebut. Mereka tidak ingin menstigmatisasi kaum gay, seperti yang terjadi pada masa-masa awal epidemi HIV/AIDS, tetapi mereka juga tidak ingin mengecilkan risiko khusus mereka.

Read more

Paru-parunya Mati Secara Misterius. Bagaimana Ini Bisa Terjadi?

Paru-parunya Mati Secara Misterius. Bagaimana Ini Bisa Terjadi? – Seorang atlet sekolah menengah jatuh sakit parah dan membutuhkan bantuan hidup. Bertahun-tahun kemudian, dia membantu menemukan penyebab penyakit langkanya.

Wanita berusia 21 tahun itu tersentak ketika dia membaca judul: “Gadis 16 Tahun yang Berjalan dan Makan Taco Saat Menggunakan Alat Bantu Hidup.” Dia memindai artikel tentang seorang gadis yang memiliki penyakit misterius yang menghancurkan paru-parunya dan yang sekarang membutuhkan mesin untuk bernapas untuknya.

Paru-parunya Mati Secara Misterius. Bagaimana Ini Bisa Terjadi?

“Aku perlu melakukan sesuatu,” katanya pada dirinya sendiri setelah dia menyelesaikan artikelnya. Dia yakin dia tahu apa yang membunuh gadis muda ini, karena cerita itu bisa jadi miliknya sendiri, enam tahun sebelumnya.

Saat itu, dia adalah seorang siswa sekolah menengah pertama di starting lineup tim voli putri. Hanya beberapa hari memasuki tahun ajaran baru, dia mengalami demam 103 derajat dan sakit tenggorokan.

Dokternya, di Thief River Falls, Minn., memperkirakan dia memiliki beberapa jenis infeksi virus dan memperkirakan dia akan merasa lebih baik setelah beberapa hari istirahat. Dia salah. Demamnya mereda, tetapi digantikan dengan rasa lelah terdalam yang pernah dialami gadis itu. Baru saja bangun dari tempat tidur membuatnya terengah-engah. Ibunya membawanya ke ruang gawat darurat terdekat, 25 mil jauhnya.

Saat perawat memeriksa tanda-tanda vital wanita muda itu, dia tampak khawatir. Saturasi oksigen pasien, yang biasanya lebih dari 90 persen, berada di tahun 60-an, sangat rendah. Perawat menutup hidung dan mulutnya dengan masker oksigen dan mengulurkan tangan ke dokter yang bertanggung jawab.

X-ray dada menunjukkan awan abu-abu menyerang paru-parunya. Beberapa menit kemudian dia berada di ambulans menuju Sanford Medical Center di Fargo, ND, rumah sakit terdekat dengan unit perawatan intensif pediatrik.

Di Fargo dia mulai dengan beberapa antibiotik spektrum luas. Para dokter di sana tidak tahu serangga mana yang menyebabkan pneumonia ini, tetapi sampai mereka mengetahuinya, mereka mengira antibiotik ini seharusnya melindunginya. Tapi kondisinya terus memburuk, dan dalam beberapa hari harus dipasangi ventilator.

Bahkan jika itu tidak cukup, para dokter di Sanford menghubungi Mayo Clinic di Rochester, Minn. Delapan hari setelah dia masuk ke UGD, paru-paru pasien hampir tidak berfungsi sama sekali. Langkah selanjutnya adalah mesin jantung-dan-paru buatan yang dikenal sebagai ECMO kependekan dari oksigenasi membran ekstrakorporeal.

Perangkat ini, seukuran lemari es, bertindak sebagai paru-paru untuk mengeluarkan produk limbah karbon dioksida dari darah dan menggantinya dengan oksigen dan kemudian sebagai jantung untuk mensirkulasikan darah beroksigen kembali ke seluruh tubuh.

Tim ECMO dari Mayo Clinic terbang ke Fargo dengan mesin mereka, memasangkan wanita muda itu ke perangkat dan terbang kembali bersamanya ke Rumah Sakit Mayo Clinic. Mesin itu bernafas untuknya selama 116 hari ke depan.

Bulan dalam Daftar Transplantasi

Paru-parunya Mati Secara Misterius. Bagaimana Ini Bisa Terjadi?

Seperti gadis di artikel itu, dia juga berjalan sambil terhubung ke mesin besar. Dia juga makan saat di mesin, meskipun bukan taco. Hal pertama yang keluar dari bibirnya adalah wafer komuni ketika dia akhirnya merasa cukup sehat untuk berjalan setidaknya sebagian dari jalan menuju kapel rumah sakit yang dikelilingi oleh sekelompok dokter, perawat, dan teknisi.

Mereka tidak pernah tahu mengapa paru-parunya gagal. Dia menghabiskan waktu berbulan-bulan dalam daftar transplantasi, menunggu jantung dan paru-paru baru untuk menggantikan yang menurut dokter tidak akan pernah pulih. Tapi mereka melakukannya. Dan akhirnya, setelah tujuh bulan di rumah sakit, dia bisa pulang.

Selama beberapa tahun kemudian dia kembali ke Mayo setiap enam bulan untuk pemeriksaan. Selama kunjungan itu, dia selalu mampir ke unit perawatan intensif anak untuk melihat para perawat yang telah menjadi keluarga kedua baginya di bulan-bulan dia hampir mati. Pada satu kunjungan, dua tahun setelah waktunya sendiri di rumah sakit, beberapa perawat memberi tahu dia tentang seorang anak yang penyakitnya tampak sangat mirip dengan penyakitnya.

Read more

8 Makanan Yang Dapat Membantu Meringankan Gejala Asma

8 Makanan Yang Dapat Membantu Meringankan Gejala Asma – Meskipun tidak ada makanan peluru ajaib untuk menyembuhkan asma, membuat beberapa perubahan dalam makanan Anda dapat membantu mengurangi atau mengontrol gejala asma.

Secara umum, pola makan yang sehat dan bervariasi bermanfaat untuk mengatasi asma, kata Holly Prehn, RD, seorang klinisi pendukung nutrisi bersertifikat di Rumah Sakit University of Colorado di Denver.

Menurut ulasan tentang peran makanan dalam manajemen asma yang diterbitkan pada November 2017 di Nutrients, terdapat bukti bahwa diet tradisional Barat yang tinggi biji-bijian olahan, daging merah, daging olahan, dan permen dapat meningkatkan peradangan dan memperburuk asma. gejala, sementara diet yang diisi dengan lebih banyak buah dan sayuran dapat berdampak positif baik pada risiko maupun pengendalian asma.

8 Makanan Yang Dapat Membantu Meringankan Gejala Asma

“Makanan yang kaya akan buah-buahan dan sayuran, serta lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda (terutama asam eicosapentaenoic [EPA]), dan lebih rendah gula tambahan serta daging olahan dan daging merah cenderung lebih baik untuk manajemen asma,” kata Kelly Jones, RD, CSSD, pemilik Kelly Jones Nutrition yang berbasis di Newtown, Pennsylvania. idn poker

Diet Mediterania, yang didasarkan pada makan banyak lemak sehat (seperti minyak zaitun), ikan, biji-bijian, dan buah-buahan, sesuai dengan kebutuhan, katanya. Dan ada beberapa bukti awal yang menunjukkan bahwa mengikuti diet ini mungkin memang terkait dengan tingkat asma yang lebih rendah, menurut sebuah penelitian terhadap anak-anak Peru yang diterbitkan dalam Lung edisi Desember 2015.

Perlu diperhatikan bahwa makanan tertentu juga dapat memperburuk gejala Anda. Elizabeth Secord, MD, seorang dokter anak dengan spesialisasi alergi dan imunologi di Children’s Hospital of Michigan di Detroit, merekomendasikan untuk membuat catatan makanan untuk lebih memahami hubungan antara diet dan gejala Anda. Misalnya, Anda mungkin memperhatikan bahwa makanan pedas memicu gejala refluks yang mirip dengan gejala asma.

Akhirnya, ketika berbicara tentang diet dan asma, kelebihan berat badan atau obesitas harus menjadi bagian dari percakapan, kata Dr. Secord. Beberapa data, misalnya, menunjukkan bahwa orang yang mengalami obesitas mungkin tidak merespons dengan baik terhadap dosis standar untuk pengobatan asma, menurut sebuah ulasan yang diterbitkan pada November 2014 di Experimental Biology and Medicine.

Ada bukti, menurut tinjauan Nutrients, bahwa obesitas dikaitkan dengan hasil asma yang lebih buruk, dan ada bukti awal bahwa bagi penderita asma yang kelebihan berat badan atau obesitas, menurunkan berat badan dapat membantu mengurangi gejala asma. 

Penelitian yang diterbitkan pada bulan Januari 2015 di Annals of the American Thoracic Society menemukan orang dewasa dengan obesitas sedang dan berat dengan asma yang tidak terkontrol yang kehilangan 10 persen atau lebih dari berat badan mereka mengalami peningkatan yang signifikan dalam pengendalian asma.

Dan ingat, meskipun perubahan pola makan dapat membantu Anda mengelola gejala asma dan dapat mengurangi keparahan gejala yang Anda miliki, tidak ada diet yang dapat menggantikan obat atau perawatan lain yang diresepkan dokter untuk membantu menangani asma Anda. 

Perubahan pola makan saja tidak dapat menyembuhkan atau membalikkan asma. Jadi apa yang harus kamu makan? Baca terus untuk delapan makanan khusus untuk dimasukkan dalam diet ramah asma.

Apel dan Jeruk

Jika Anda ingin meredakan gejala asma, mulailah dengan menambahkan lebih banyak buah ke dalam makanan Anda, kata Prehn. Buah adalah sumber beta karoten dan vitamin C dan E yang baik, yang dapat mengurangi peradangan dan pembengkakan di paru-paru, menurut Mayo Clinic.

Ulasan Nutrisi 2017 mencatat mengapa buah memiliki efek ini tidak diketahui, tetapi tampaknya apel dan buah jeruk (termasuk jeruk) secara khusus telah terbukti menurunkan risiko dan gejala asma. 

Makan dua porsi buah (ditambah lima atau lebih porsi sayuran) per hari selama dua minggu menyebabkan kontrol asma lebih baik daripada mengonsumsi lebih sedikit porsi, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition.

Ikan Salmon

Ketika sampai pada asma, tidak semua lemak dibuat sama. Jones mengatakan lemak tak jenuh tunggal dan lemak tak jenuh ganda, terutama asam lemak omega-3, dapat membantu. Misalnya, anak-anak yang makan lebih banyak mentega dan makanan cepat saji juga lebih mungkin menderita asma, menurut sebuah studi pada September 2015 di BMC Public Health.

Asam lemak omega-3, di sisi lain, dikaitkan dengan pengurangan peradangan pada penderita asma, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Januari 2015 Allergology International. Dan ikan berlemak, seperti salmon, penuh dengan asam lemak omega-3 yang baik untuk Anda.

“Ikan berlemak memang memiliki peran anti-inflamasi karena   kandungan omega-3 EPA,” kata Jones. EPA, salah satu jenis omega-3, memiliki keunggulan dibandingkan alpha-linolenic acid (ALA), jenis lain omega-3 yang ditemukan di beberapa sumber nabati, seperti kenari, biji chia, dan biji rami. Tubuh harus mengubah ALA menjadi EPA dan seringkali tidak melakukannya secara efisien, katanya.

Plus, menurut National Institutes of Health (NIH), salmon adalah salah satu sumber vitamin D terbaik, dengan 71 persen dari nilai harian Anda dalam porsi 3 ons. Menurut American College of Allergy, Asthma, and Immunology (ACAAI), menjaga kadar vitamin D dapat membantu gejala asma.

Kacang Polong

Mikrobioma usus yang sehat bisa sangat membantu dalam mengurangi asma dan gangguan autoimun lainnya. Ada bukti bahwa makanan berserat tinggi mendorong pertumbuhan bakteri usus sehat yang terkait dengan risiko gangguan inflamasi yang lebih rendah, termasuk asma, menurut ulasan yang diterbitkan dalam Clinical and Translational Immunology edisi Mei 2016.

Karena kacang mengandung prebiotik, atau “makanan” yang dibutuhkan bakteri usus Anda untuk berkembang, Komite Dokter untuk Pengobatan yang Bertanggung Jawab merekomendasikan makan ½ cangkir setiap hari. 

4 Jahe

Jahe dapat melakukan lebih dari sekadar meredakan sakit perut tetapi juga dapat membantu meredakan gejala asma. Itu karena komponen tertentu dalam jahe dapat membantu mengendurkan saluran udara, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Respiratory Cell and Molecular Biology.

Karen Smith, RD, CDCES, ahli diet dan diabetes terdaftar di Physicians Committee dan Barnard Medical Center di Washington, DC, merekomendasikan untuk menambahkan jahe segar ke tumis sayuran yang disajikan di atas nasi. Dengan cara ini, Anda akan mendapatkan manfaat jahe serta nutrisi dan serat dari nasi, katanya.

5 Kunyit

Terkenal dengan warna kuning cerahnya, kunyit adalah makanan pokok India dan telah banyak digunakan dalam tradisi pengobatan tradisional Tiongkok dan Asia Timur untuk gangguan pernapasan dan gangguan lainnya, menurut Pusat Kesehatan Pelengkap dan Integratif Nasional (NCCIH). Kunyit merupakan salah satu tumbuhan dalam keluarga jahe.

Penelitian menunjukkan bahan aktif kunyit, kurkumin, dapat membantu meredakan peradangan pada saluran udara asma, menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada tikus dan diterbitkan dalam jurnal Inflammation. Padahal NCCIH mencatat lebih banyak bukti diperlukan untuk secara meyakinkan menentukan potensi manfaat kesehatan dari kunyit.

Bayam

Sayuran hijau seperti bayam dikemas dengan vitamin dan mineral, tetapi juga mengandung folat (vitamin B), menurut NIH. Folat sangat penting bagi penderita asma. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada Februari 2016 di Annals of the American Thoracic Society, para peneliti menemukan bahwa anak-anak yang tidak mendapatkan cukup folat dan vitamin D hampir 8 kali lebih mungkin mengalami satu atau lebih serangan asma yang parah daripada anak-anak yang makan cukup asam keduanya nutrisi.

Buah Delima

Buah berbiji ini tidak mudah untuk dibuka, tetapi usaha itu akan membuahkan hasil: Delima menawarkan dosis antioksidan yang sehat yang dapat membantu mengurangi peradangan di paru-paru. Menurut ulasan tahun 2017 di Nutrients, buah dan sayuran yang kaya antioksidan dapat membantu menurunkan peradangan di saluran udara.

Jones mengatakan cerdas untuk mengisi diet Anda dengan makanan kaya antioksidan, seperti buah delima. Jus delima juga dapat membantu. Sebuah studi yang diterbitkan dalam BMC Research Notes yang dilakukan pada hewan menemukan hubungan antara jus delima dan kerusakan jaringan paru-paru yang lebih rendah.

Jus Tomat

Tomat kaya akan antioksidan dan rendah kalori yang menjadikannya tambahan yang layak untuk diet anti-asma Anda. Tetapi masih ada lagi: Jus tomat juga dapat membantu saluran udara Anda rileks, menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada hewan dan diterbitkan dalam PLoS One edisi Juli 2016. 

8 Makanan Yang Dapat Membantu Meringankan Gejala Asma

Ulasan Nutrisi 2017 juga mengutip penelitian sebelumnya yang menemukan jus tomat, yang mengandung likopen antioksidan, membantu orang dewasa dengan asma membebaskan saluran udara setelah satu minggu dikonsumsi.

Read more

Beginilah Kondisi Kulit Yang Harus Anda Ketahui

Beginilah Kondisi Kulit Yang Harus Anda Ketahui – Apakah kulit Anda merah, gatal, meradang, atau nyeri? Gejala-gejala ini dapat menunjukkan sejumlah kondisi kulit, termasuk rosacea, eksim dyshidrotic, dermatitis kontak, kurap, impetigo, pitiriasis rosea atau rubra, keratosis aktinik, panu selulitis, dan seborrhea.

Banyak kondisi kulit yang tidak diketahui penyebabnya, sementara yang lain disebabkan oleh penyebab yang berbeda seperti paparan sinar matahari atau genetika. Beberapa, seperti kurap dan impetigo, adalah akibat kulit Anda bersentuhan dengan mikroorganisme, seperti jamur atau bakteri tertentu.

Kondisi Kulit Yang Harus Anda Ketahui

Jeffrey Weinberg, MD, seorang dokter kulit bersertifikat dan profesor klinis dermatologi di Mount Sinai di New York City, mengatakan semua kondisi ini dapat diobati dan umumnya tidak mengancam jiwa. 

Dia menambahkan bahwa sementara sebagian besar kondisi kulit setidaknya yang tidak terkait dengan infeksi tidak pernah sembuh total, sebagian besar dapat dikelola. idnplay

Dapatkan fakta tentang kondisi kulit yang perlu Anda ketahui.

Kurap

Kurap, juga dikenal sebagai “tinea” atau “dermatofitosis,” tidak ada hubungannya dengan cacing, tetapi bagian “cincin” dari namanya berasal dari fakta bahwa itu dapat menyebabkan ruam berbentuk cincin yang merah dan gatal, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Alih-alih cacing, infeksi jamur menular yang hidup di kulit, permukaan, atau barang seperti handuk, pakaian, dan alas tidur menyebabkan kurap.

Gejala, yang meliputi kulit gatal, merah, dan pecah-pecah yang terkadang disertai dengan rambut rontok, biasanya muncul antara 4 dan 14 hari setelah bersentuhan dengan jamur, menurut CDC.

Untuk mendiagnosis kurap, dokter mungkin mengambil sampel kulit untuk dilihat di bawah mikroskop, meskipun mereka mungkin juga dapat mendiagnosis hanya dengan melihatnya, menurut Mayo Clinic. 

Setelah didiagnosis, kurap diobati dengan krim atau salep antijamur topikal yang tersedia di toko atau melalui resep. Kasus yang lebih parah dapat diobati dengan pil antijamur, catat Mayo Clinic.

Rosacea

Tidak bisa berhenti tersipu? Bisa jadi rosacea, kondisi kulit kronis dan tahan lama yang mempengaruhi sekitar 14 juta orang Amerika, paling sering orang dewasa antara usia 30 dan 60, menurut National Institutes of Health (NIH). 

Kondisi ini biasanya menyerang pria lebih keras, meskipun wanita tiga hingga empat kali lebih mungkin mengembangkan rosacea daripada pria. Dan biasanya menyerang orang yang berkulit pucat, kata Joyce Davis, MD, dokter kulit bersertifikat yang berbasis di New York City.

Rosacea terjadi ketika pembuluh darah wajah terstimulasi dan membesar, kata Dr. Weinberg, menyebabkan kulit memerah, memerah, dan mudah memerah. Gejala rosacea lainnya termasuk jerawat seperti jerawat; merah, tebal, kulit bergelombang muncul di wajah; dan iritasi mata dan masalah penglihatan, menurut NIH.

Meskipun tampaknya ada komponen genetik pada rosacea, ada juga beberapa faktor lingkungan yang dapat memicu flare-up, termasuk matahari, cuaca panas, makanan pedas, merokok, dan alkohol, menurut MedlinePlus.

Sejauh mendiagnosis, tidak ada tes pasti untuk rosacea, menurut Mayo Clinic. Dokter Anda kemungkinan akan mempertimbangkan semua gejala Anda dan mengesampingkan kondisi kulit lainnya.

Untuk mengobatinya, Anda mungkin memerlukan kombinasi praktik perawatan kulit yang baik dan obat resep, seperti obat topikal yang dirancang untuk mengurangi kemerahan, antibiotik oral untuk mengobati benjolan dan jerawat, atau obat jerawat oral, menurut Mayo Clinic. 

Perawatan laser adalah pilihan lain dan terkadang dapat mengurangi kemerahan pada rosacea. Ini bukan kondisi kulit yang berbahaya, kata Weinberg, “tapi secara kosmetik bisa menjadi masalah.”

Eksim

Eksim, juga dikenal sebagai dermatitis, adalah kondisi kulit kronis yang menyerang 10 hingga 20 persen anak-anak di negara maju di seluruh dunia, menurut sebuah artikel yang diterbitkan pada Februari 2016 di Klinik Imunologi dan Alergi Amerika Utara. 

Untuk sekitar 90 persen pasien, penyakit ini pertama kali muncul sebelum usia 5 tahun. Namun, kondisi ini dapat membaik seiring bertambahnya usia, kata Lisa Anthony, MD, dokter kulit bersertifikat di Westmed Medical Group yang berlokasi di Westchester, New York.

Eksim menyebabkan kulit kering dan gatal dengan bercak yang menonjol, merah, bersisik dan terkadang lepuh berisi cairan, menurut Cleveland Clinic. Masalah biasanya muncul di tangan atau bagian tubuh yang “menekuk”, seperti bagian dalam siku dan bagian belakang lutut.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Desember 2017 di jurnal Nature Genetics, asma, demam, dan eksim sering terjadi bersamaan, sebagian karena gen terkait kekebalan tertentu. “Ini semua cenderung merupakan manifestasi alergi dan cenderung diturunkan dalam keluarga dengan kecenderungan alergi,” kata Dr. Davis.

Karena tidak ada tes pasti, pemeriksaan kulit dan riwayat medis sering digunakan untuk mendiagnosis eksim, menurut Cleveland Clinic. Dokter mendekati pengobatan berdasarkan kasus per kasus. Tidak ada obatnya, jadi tujuannya adalah untuk mengurangi ketidaknyamanan dan mencegah gejolak. 

Itu biasanya memerlukan mengidentifikasi dan menghindari pemicu, sering melembabkan dengan produk bebas pewangi, dan krim steroid, menurut Cleveland Clinic. “Salep dan krim yang lebih tebal akan lebih melembapkan daripada losion,” kata Dr. Anthony.

Hubungi Dermatitis

Dermatitis kontak adalah bentuk eksim yang muncul sebagai kulit yang teriritasi setelah kulit bersentuhan dengan sesuatu yang memicu reaksi tersebut, menurut National Eczema Association (NEA). 

“Dermatitis kontak adalah fenomena alergi,” kata Davis. “Itu adalah sesuatu yang membuat Anda bersentuhan dan mengiritasi kulit Anda, atau dermatitis alergi seperti poison ivy, yang tidak turun-temurun.”

Yang dia maksud adalah dua jenis dermatitis kontak:

  • Iritan, yang dicatat NEA terdiri dari 80 persen kasus dermatitis kontak, terjadi sebagai respons terhadap kulit yang menyentuh bahan yang mengiritasi, seperti sabun atau deterjen tertentu, perhiasan nikel atau kancing logam, atau riasan.
  • Alergi, yang muncul di kulit beberapa hari setelah terpapar alergen, seperti poison ivy atau lateks

Menurut NEA, dermatitis kontak bisa gatal dan disertai rasa terbakar atau melepuh. Kasus yang parah dapat berdampak serius pada kehidupan seseorang dan membuatnya sulit untuk tidur atau berkonsentrasi di tempat kerja atau sekolah.

“Ruam dari dermatitis kontak dapat diperbaiki dan dikendalikan dengan pengobatan topikal atau sistemik tergantung pada tingkat keparahannya,” kata Anthony. Perawatan umum termasuk krim antigatal atau salep steroid dan obat antigatal oral seperti Benadryl, menurut Mayo Clinic.

Impetigo

Impetigo adalah infeksi bakteri yang biasanya menyebabkan lepuh besar atau luka berkerak, menurut Mayo Clinic. Biasanya ditelusuri ke salah satu dari dua bakteri grup A streptococcus atau Staphylococcus aureus impetigo umum terjadi pada anak-anak dan paling sering muncul di sekitar mulut dan hidung atau di lengan dan kaki, menurut CDC. Ini sangat gatal dan sangat menular.

Impetigo bersifat oportunistik, Weinberg menjelaskan. Ini lebih mungkin untuk bergerak jika kulit sudah teriritasi atau meradang oleh gigitan serangga atau eksim, misalnya. Impetigo diobati dengan krim atau losion antibiotik resep, atau dalam kasus yang parah, dengan antibiotik oral, menurut Mayo Clinic.

Dermatitis Seborrhea (Ketombe)

Dermatitis seboroik di kulit kepala disebut ketombe, dan bila muncul di kulit kepala bayi, disebut cradle cap, menurut Mayo Clinic. Juga disebut eksim kulit kepala, kondisi ini biasanya melibatkan bercak kulit berkerak dan bersisik di kulit kepala dan umumnya terjadi pada orang dengan kulit tebal dan berminyak, kata Davis.

Kondisi Kulit Yang Harus Anda Ketahui

Tapi dermatitis seboroik juga bisa menyerang wajah, dada, dan area lain di mana terdapat banyak kelenjar minyak. Seborrhea, kata Weinberg, membuat kulit terlihat bersisik dan berminyak, dan merupakan sepupu dari psoriasis. 

“Ini adalah respons alergi terhadap jamur yang hidup di kulit,” jelasnya. Beberapa perubahan gaya hidup sederhana dapat mengatasi kondisi tersebut, seperti mencuci kulit kepala dengan sampo ketombe yang mengandung selenium, asam salisilat, zinc pyrithione, atau tar batubara, menurut Cleveland Clinic. Atau, untuk masalah jangka panjang, dokter Anda mungkin meresepkan sampo antijamur.

Read more

Mengurangi Kerusakan Alzheimer Dengan Mencegah Obesitas

Mengurangi Kerusakan Alzheimer Dengan Mencegah Obesitas – Sebuah penelitian terbaru menemukan tren perubahan struktur otak yang berkaitan dengan obesitas. Tren ini menekankan pentingnya mencegah kondisi metabolisme ini sejak dini. Mereka juga memberikan wawasan tentang seperti apa otak selama berbagai tahap demensia.

Penyakit Alzheimer adalah bentuk umum dari demensia. Ini ditandai dengan degenerasi sel-sel otak dan penurunan kognitif yang berlangsung seiring waktu.

Meski saat ini belum ada obat untuk kondisi ini, makan makanan yang sehat merupakan faktor penting yang mempengaruhi kesehatan otak. Ini dapat menunda, atau bahkan mencegah, timbulnya penyakit Alzheimer.

Mencegah Obesitas di Awal Kehidupan Dapat Mengurangi Kerusakan Alzheimer

Sebuah studi baru dari Department of Neuroscience di University of Sheffield di Inggris, yang sekarang muncul di Journal of Alzheimer’s Disease Reports, menganalisis hubungan antara obesitas dan otak di berbagai tahap kesehatan kognitif.

Tim mengumpulkan gambar otak dari tiga kelompok peserta: sehat secara kognitif, gangguan kognitif ringan (MCI), dan penyakit Alzheimer ringan. http://idnplay.sg-host.com/

Dengan menggunakan dua indikator obesitas indeks massa tubuh (BMI) dan lingkar pinggang tim menyelidiki apakah ada hubungan antara ini dan perubahan struktur otak atau tidak.

Pada tahap awal penyakit Alzheimer, orang biasanya menunjukkan struktur otak yang rusak, dengan penurunan tingkat volume materi abu-abu, integritas materi putih, dan aliran darah.

Ini penting untuk membangun koneksi saraf, dan degradasinya menandakan hilangnya fungsi otak yang penting, seperti yang sering diamati dokter pada orang dengan penyakit Alzheimer.

Namun, studi baru menemukan bahwa orang dengan penyakit Alzheimer ringan yang mempertahankan berat badan yang sehat mungkin telah mempertahankan beberapa struktur otak ini, berbeda dengan peserta yang secara kognitif sehat dengan obesitas, yang menunjukkan struktur otak yang berpotensi merosot.

Aspek kunci dari penelitian ini adalah bahwa ketiga kelompok peserta tidak memiliki distribusi nilai BMI yang konsisten. Kelompok yang secara kognitif sehat berada dalam kisaran berat obesitas, kelompok MCI berada dalam kisaran kelebihan berat badan, dan kelompok penyakit Alzheimer ringan berada dalam kisaran “normal”.

Penurunan berat badan sering terjadi baik di usia tua maupun pada orang dengan penyakit Alzheimer. Inilah yang mungkin mendorong perbedaan ini.

Struktur otak dan rentang berat badan yang sehat

Saat mengamati indikator obesitas dan struktur otak, para peneliti menemukan hubungan paling menonjol antara BMI dan volume materi abu-abu.

Kelompok peserta dengan penyakit Alzheimer ringan menunjukkan hubungan positif antara dua karakteristik ini.

Semakin tinggi BMI – tetapi masih berada dalam kisaran sehat – individu, semakin tinggi tingkat volume materi abu-abu yang ada di otak. Kelompok ini juga menunjukkan tren positif yang sama ketika para peneliti mengamati aliran darah.

Materi abu-abu yang terdegradasi adalah karakterisasi umum onset penyakit Alzheimer. Namun, peserta dengan penyakit Alzheimer ringan memiliki volume materi abu-abu yang lebih tinggi terkait dengan jumlah lemak tubuh yang mereka miliki.

Hasil ini menunjukkan bahwa menjaga jumlah lemak tubuh yang sehat dapat mempertahankan volume materi abu-abu yang seharusnya mengalami penurunan selama demensia.

“Kami menemukan bahwa menjaga berat badan yang sehat dapat membantu menjaga struktur otak pada orang yang sudah mengalami penyakit Alzheimer ringan demensia,” jelas penulis studi Dr. Matteo De Marco.

Penjelasan potensial untuk hasil ini adalah bahwa, bahkan dalam tahap demensia yang semakin parah, tingkat lemak tubuh yang sehat memberi otak sumber daya yang memadai untuk mengurangi kerusakan otak.

Struktur otak mengalami kelebihan berat badan dan obesitas

Di sisi lain, peserta yang secara kognitif sehat dan mereka dengan MCI menunjukkan hubungan negatif antara obesitas dan volume materi abu-abu dan aliran darah.

Perubahan pada kedua kelompok menyerupai kerusakan saraf yang sering terjadi pada penderita penyakit Alzheimer. Namun, hal ini lebih terlihat pada kelompok yang secara kognitif sehat dalam kisaran berat badan obesitas.

Meskipun obesitas bukanlah penyebab langsung demensia, tren ini menunjukkan bahwa obesitas selama keadaan kognitif sehat dapat menyebabkan konsekuensi negatif dengan memperburuk penurunan kognitif yang dapat terjadi di kemudian hari.

“Temuan ini menunjukkan bahwa berada di ujung spektrum obesitas yang lebih tinggi dapat merusak struktur otak.” – Penulis utama studi Prof. Annalena Venneri

Pentingnya pencegahan dini

Meski menjaga berat badan yang sehat bermanfaat (untuk kesehatan fisik) pada usia berapa pun, penelitian ini menunjukkan bahwa semakin dini, semakin baik.

Mencegah Obesitas di Awal Kehidupan Dapat Mengurangi Kerusakan Alzheimer

Memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang indikasi otak ini juga dapat meningkatkan diagnosis untuk mengetahui gejala dan beralih ke intervensi pada tahap awal demensia.

Menurut Prof. Venneri: “[P] penyakit yang menyebabkan demensia, seperti Alzheimer dan demensia vaskular, mengintai di latar belakang selama bertahun-tahun, jadi menunggu hingga usia 60-an untuk menurunkan berat badan sudah terlambat. Kita perlu mulai memikirkan kesehatan otak dan mencegah penyakit ini lebih awal.”

Read more

Bagaimana Pelepasan Zat Besi Dapat Memperburuk Gagal Jantung

Bagaimana Pelepasan Zat Besi Dapat Memperburuk Gagal Jantung – Pada penderita gagal jantung, otot jantung melemah dan menjadi kurang mampu memompa darah ke seluruh tubuh.

Gejala berupa sesak napas setelah berolahraga atau saat istirahat, merasa lelah hampir sepanjang waktu, dan pergelangan kaki dan kaki bengkak.

Bagaimana Pelepasan Zat Besi Dapat Memperburuk Gagal Jantung

Meskipun gagal jantung adalah kondisi yang tidak dapat disembuhkan yang cenderung memburuk seiring berjalannya waktu, dengan pengobatan, gejalanya sering kali dapat dikontrol selama bertahun-tahun.

Menurut National Heart, Lung, and Blood Institute , sekitar 5,7 juta orang di Amerika Serikat mengidap kondisi tersebut.

Gagal jantung diketahui mengganggu metabolisme zat besi, menyebabkan kekurangan zat besi pada sekitar 50% orang yang mengalaminya. Tetapi tidak jelas apakah perubahan dalam pemrosesan zat besi ini berbahaya atau benar-benar melindungi jantung dari kerusakan lebih lanjut. idn poker

Sebuah studi baru dari para peneliti di King’s College London (KCL), di Inggris, dan Osaka Medical College dan Osaka University, di Jepang, menunjukkan bahwa kelebihan kadar zat besi gratis di jantung dapat memperburuk gagal jantung.

Penelitian pada tikus menemukan bahwa ketika zat besi dilepaskan dari penyimpanan di sel jantung, itu menciptakan radikal bebas yang mengandung oksigen yang sangat reaktif – kadang-kadang disebut spesies oksigen reaktif – yang merusak otot jantung.

“Zat besi penting untuk banyak proses dalam tubuh termasuk transportasi oksigen, tetapi terlalu banyak zat besi dapat menyebabkan penumpukan molekul oksigen yang tidak stabil yang dapat membunuh sel,” kata penulis studi pertama Dr. Jumpei Ito, yang merupakan rekan peneliti di Departemen Ilmu Kardiovaskular di KCL pada saat penelitian ini dilakukan dan sekarang menjadi ilmuwan tamu di Osaka Medical College.

Masalah keamanan

Uji klinis telah menunjukkan bahwa memberikan zat besi intravena kepada orang dengan gagal jantung dan kekurangan zat besi memperbaiki gejala mereka. Namun, para ilmuwan di balik studi baru tersebut mengatakan bahwa penelitian mereka menimbulkan kekhawatiran tentang keamanan suplementasi zat besi yang berkepanjangan.

“Pasien dengan gagal jantung yang kekurangan zat besi saat ini dirawat dengan suplemen zat besi, yang penelitian sebelumnya telah menunjukkan mengurangi gejala mereka,” kata penulis senior Prof. Kinya Otsu, yang merupakan Profesor Kardiologi British Heart Foundation di KCL.

“Meskipun pekerjaan kami tidak bertentangan dengan penelitian tersebut, hal itu menunjukkan bahwa mengurangi kematian sel yang bergantung pada zat besi di jantung bisa menjadi strategi pengobatan baru yang potensial untuk pasien,” jelasnya.

Untuk mengungkap efek zat besi gratis pada sel jantung selama gagal jantung, para peneliti menyelidiki apa yang akan terjadi jika – bertentangan dengan kejadian biasa – zat besi tetap terkunci dalam protein yang disebut ferritin yang menyimpannya.

Ketika kadar zat besi bebas rendah, protein lain yang disebut coactivator reseptor nuklir 4 (NCOA4) memicu pelepasan zat besi yang disimpan dari feritin dalam sel.

Pertama, para peneliti menciptakan tikus yang kekurangan gen untuk membuat NCOA4 di sel otot jantung mereka. Ketika mereka mensimulasikan gagal jantung pada tikus ini dan pada tikus normal, mereka menemukan bahwa jantung hewan hasil rekayasa genetika mengalami lebih sedikit perubahan berbahaya.

Secara khusus, mereka menemukan bahwa jantung tikus yang kekurangan NCOA4 tidak mengembangkan kadar zat besi bebas atau radikal bebas beracun yang berlebihan yang membunuh sel dalam kasus gagal jantung.

“Hasil kami menunjukkan bahwa pelepasan zat besi dapat merusak jantung,” Dr. Ito menyimpulkan. “Ini dapat menyebabkan tingkat oksigen yang tidak stabil, kematian di sel-sel jantung dan akhirnya gagal jantung.”

Menjaga besi ‘terkunci’

Kabar baiknya adalah ada senyawa yang disebut ferrostatin-1, yang menghambat pelepasan zat besi yang disimpan.

Ketika para ilmuwan merawat tikus normal dengan ferrostatin-1, itu melindungi jantung mereka dari kematian sel yang terjadi pada gagal jantung.

Bagaimana Pelepasan Zat Besi Dapat Memperburuk Gagal Jantung

Tapi ini adalah temuan awal pada model tikus. Para peneliti mengatakan bahwa pemahaman yang lebih baik tentang proses pelepasan zat besi membutuhkan penelitian lebih lanjut, termasuk penyelidikan akhirnya apakah menghambat pelepasan akan bermanfaat bagi orang dengan gagal jantung.

Read more

Orang Kaya Mendapatkan Lebih Banyak Vaksinasi, Bahkan Di Lingkungan Yang Lebih Miskin

Orang Kaya Mendapatkan Lebih Banyak Vaksinasi, Bahkan Di Lingkungan Yang Lebih Miskin – Para pejabat mengakui bahwa tembakan yang didambakan secara tidak proporsional ditujukan kepada orang kulit putih dan bahwa upaya perencana untuk mengoreksi arah memiliki efek terbatas.

Segera setelah kota ini mulai menawarkan vaksin Covid kepada penduduk berusia 65 tahun ke atas, George Jones, yang lembaga nirlaba yang menjalankan sebuah klinik medis, menyadari sesuatu yang mengejutkan.

Orang Kaya Mendapatkan Lebih Banyak Vaksinasi, Bahkan Di Lingkungan Yang Lebih Miskin

“Tiba-tiba klinik kami penuh dengan orang kulit putih,” kata Tuan Jones, kepala Bread for the City, yang memberikan layanan kepada orang miskin. “Kami belum pernah mengalami itu sebelumnya. Kami melayani orang-orang yang secara tidak proporsional adalah orang Afrika-Amerika.” poker asia

Skenario serupa terjadi di seluruh negeri karena negara bagian memperluas kelayakan untuk pengambilan gambar. Meskipun komunitas kulit berwarna berpenghasilan rendah paling terpukul oleh Covid-19, pejabat kesehatan di banyak kota mengatakan bahwa orang-orang dari lingkungan yang lebih kaya, sebagian besar kulit putih telah membanjiri sistem penunjukan vaksinasi dan mengambil bagian yang sangat besar dari persediaan yang terbatas.

Orang-orang di lingkungan yang kurang terlayani telah tersandung oleh pertemuan rintangan, termasuk saluran telepon pendaftaran dan situs web yang dapat memakan waktu berjam-jam untuk dinavigasi, dan kurangnya transportasi atau cuti dari pekerjaan untuk mencapai janji. Tapi juga, skeptisisme tentang pengambilan gambar terus diucapkan di komunitas Hitam dan Latin, menekan tingkat pendaftaran.

Data vaksinasi awal tidak lengkap, tetapi ini menunjukkan perbedaannya. Dalam minggu-minggu pertama peluncurannya, 12 persen orang yang diinokulasi di Philadelphia adalah kulit hitam, di kota yang populasinya 44 persen berkulit hitam.

Di Miami-Dade County, hanya sekitar 7 persen penerima vaksin adalah orang kulit hitam, meskipun penduduk kulit hitam mencakup hampir 17 persen dari populasi dan meninggal karena Covid-19 pada tingkat yang lebih dari 60 persen lebih tinggi daripada orang kulit putih. orang-orang.

Dalam data yang dirilis akhir pekan lalu untuk Kota New York, orang kulit putih telah menerima hampir setengah dari dosis, sementara penduduk kulit hitam dan Latin sangat kurang terwakili berdasarkan bagian mereka dari populasi.

Dan di Washington, 40 persen dari hampir 7.000 janji temu yang awalnya disediakan untuk orang berusia 65 tahun ke atas diambil oleh penduduk dari lingkungan terkaya dan terputihnya, yang terletak di bagian atas barat laut kota dan hanya mengalami 5 persen kematian akibat Covid.

“Kami ingin orang-orang terlepas dari ras dan geografi mereka untuk divaksinasi, tetapi saya pikir prioritas harus diberikan kepada orang-orang yang tertular Covid pada tingkat tertinggi dan meninggal karenanya,” kata McDuffie Kenya, anggota Dewan Kota. yang distriknya dua pertiga orang kulit hitam dan latin.

Khawatir, banyak kota mencoba memperbaiki ketidakadilan. Baltimore akan menawarkan bidikan di kompleks perumahan untuk orang tua, pergi dari pintu ke pintu.

“Kunci dari pendekatan seluler adalah Anda bisa mendapatkan banyak orang yang terkena dampak paling parah pada saat yang sama jika kami mendapatkan cukup pasokan untuk melakukan itu,” kata komisaris kesehatan kota, Dr. Letitia Dzirasa.

Pejabat di Wake County, NC, yang mencakup Raleigh, pertama kali mencoba menjangkau orang berusia 75 tahun ke atas yang tinggal di sembilan kode pos yang memiliki tingkat Covid tertinggi. “Kami tidak akan memprioritaskan mereka yang hanya memiliki layanan internet tercepat atau penyedia seluler terbaik dan berhasil melewati yang tercepat dan pertama,” kata Stacy Beard, juru bicara daerah.

Orang Kaya Mendapatkan Lebih Banyak Vaksinasi, Bahkan Di Lingkungan Yang Lebih Miskin

Namun, memperbaiki masalah itu rumit. Para pejabat khawatir bahwa memilih lingkungan untuk akses prioritas dapat mengundang tuntutan hukum yang menuduh preferensi ras. Untuk sebagian besar, kemampuan lokalitas untuk mengatasi ketidakadilan bergantung pada seberapa besar kendali yang mereka miliki atas alokasi vaksin mereka sendiri dan apakah kepemimpinan politik mereka sejalan dengan otoritas mengawasi atau negara bagian.

Pengalaman Dallas dan District of Columbia, misalnya, memberikan hasil yang sangat berbeda. Dallas County, yang didominasi Demokrat, telah digagalkan oleh departemen kesehatan negara bagian, di bawah naungan gubernur Republik, yang membatalkan rencana kabupaten untuk memberikan vaksin ke lingkungan minoritas tertentu terlebih dahulu. Tapi Washington bisa dengan cepat memperbaiki arah.

Read more

Beberapa Pasien COVID-19 Memiliki Risiko Tinggi Pendarahan

Beberapa Pasien COVID-19 Memiliki Risiko Tinggi Pendarahan – Pembekuan darah yang berlebihan adalah ciri COVID-19 parah yang dikenali. Tetapi sebuah studi baru menunjukkan bahwa beberapa pasien yang dirawat di rumah sakit mungkin juga rentan terhadap perdarahan, yang dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian.

Beberapa Pasien COVID-19 Memiliki Risiko Pendarahan Yang Lebih Tinggi

Setelah cedera, pembekuan mencegah kehilangan darah yang berbahaya. Gumpalan darah, atau “trombi”, juga dapat menyumbat pembuluh darah, dengan konsekuensi yang berpotensi fatal.

Biasanya, darah kita menjaga keseimbangan antara kecenderungannya membentuk gumpalan dan kecenderungannya untuk memecahnya.

Secara khusus, tubuh melakukan ini dengan terus menyesuaikan aktivitas protein dalam darah yang disebut plasminogen, yang mendorong pemecahan gumpalan darah, atau “trombolisis”. poker99

Tetap terinformasi dengan pembaruan langsung tentang wabah COVID-19 saat ini dan kunjungi pusat virus korona kami untuk saran lebih lanjut tentang pencegahan dan pengobatan.

Tubuh melakukan tindakan penyeimbangan ini dengan mengubah kadar dua protein lain yang beredar di aliran darah, yang dikenal sebagai aktivator plasminogen jaringan (TPA) dan inhibitor aktivator plasminogen-1.

Seperti namanya, yang pertama mengaktifkan plasminogen dan oleh karena itu mempromosikan trombolisis, sedangkan yang terakhir memiliki efek sebaliknya.

Darah lengket

Di awal pandemi, penelitian mulai menunjukkan bahwa darah pasien yang sakit kritis dengan COVID-19 sangat “lengket” atau mudah menggumpal, dengan konsekuensi yang berpotensi fatal termasuk trombosis vena dalam, stroke, dan serangan jantung.

Temuan ini mengarah pada praktik pemberian obat antikoagulan dosis tinggi yang bekerja dengan berbagai cara untuk mencegah perkembangan pembekuan darah kepada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 selama perawatan mereka.

Namun, studi baru oleh para peneliti di Michigan Medicine dan University of Michigan di Ann Arbor menunjukkan bahwa ini mungkin bukan pendekatan terbaik untuk semua pasien.

Mereka mengukur kadar TPA dan inhibitor aktivator plasminogen-1 dalam darah 118 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 serta 30 kontrol sehat.

Mereka menemukan kadar kedua protein yang sangat tinggi dalam darah pasien ini. Protein ini dikaitkan dengan kesulitan pernapasan, tetapi TPA tingkat tinggi memiliki korelasi yang lebih kuat dengan kematian.

Di laboratorium, para peneliti juga menguji kecenderungan sampel darah untuk menggumpal dengan menambahkan enzim yang disebut trombin yang mendorong pembekuan.

Seperti yang diharapkan, ini mengungkapkan bahwa tingkat aktivator plasminogen yang sangat tinggi secara signifikan meningkatkan kecenderungan untuk memecah gumpalan darah. Penelitian tersebut muncul di Laporan Ilmiah.

Risiko perdarahan tinggi

“Pembekuan darah patologis pada pasien COVID-19 telah dipelajari secara ekstensif, tetapi mengenali dan menangani risiko perdarahan yang tinggi pada subkelompok pasien juga sama pentingnya,” kata penulis pertama Yu (Ray) Zuo, MD, MSCS, seorang ahli reumatologi di Michigan Medicine.

Para penulis mencatat bahwa satu penelitian multisenter besar melaporkan risiko perdarahan keseluruhan sebesar 4,8% di antara pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit, yang meningkat menjadi 7,6% di antara pasien yang sakit kritis.

Mereka menulis:

“Kami menemukan sekelompok pasien COVID-19 dengan tingkat [TPA] yang sangat tinggi di mana [pemecahan gumpalan darah] tampaknya mendominasi. Ini setidaknya dapat menjelaskan sebagian dari peningkatan risiko perdarahan yang diamati pada beberapa kelompok pasien dengan COVID-19.”

Mereka menyimpulkan bahwa pemberian perawatan antikoagulan harus “selektif dan hati-hati” untuk meminimalkan risiko perdarahan ini.

Selain itu, mereka meminta penelitian lebih lanjut untuk menilai apakah tingkat TPA mungkin menjadi penanda yang berguna untuk mengidentifikasi pasien dengan risiko tinggi perdarahan.

Keterbatasan penelitian

Karena pembatasan penelitian selama pandemi, penulis melaporkan bahwa penelitian mereka menggunakan sampel darah dari kontrol sehat yang mereka rekrut sebelum krisis kesehatan COVID-19.

Ini berarti bahwa para ilmuwan tidak dapat mencocokkan pasien dengan kontrol pada usia dan jenis kelamin yang sama, yang berpotensi bias pada hasil mereka.

Beberapa Pasien COVID-19 Memiliki Risiko Pendarahan Yang Lebih Tinggi

Mereka juga mencatat bahwa protein lain, yang dikenal sebagai urokinase, juga mengaktifkan plasminogen dan karenanya juga dapat memainkan fungsi penting dalam pembekuan darah pada COVID-19.

Para peneliti tidak mengukur protein ini, dan oleh karena itu mereka tidak dapat menentukan atau membedakan perannya dari fungsi TPA pada pasien COVID-19 dengan perdarahan berlebih.

Read more

Negara Tersehat Yang Ada di Dunia Saat Ini

Negara Tersehat Yang Ada di Dunia Saat Ini – Apakah salah satu resolusi tahun berikutnya bagi Anda berarti kesehatan? Bagaimana dengan lebih banyak melakukan perjalanan? Anda dapat dengan mudah menghilangkan dua tujuan sekaligus dengan mengunjungi beberapa negara paling sehat di dunia yang sejahtera. Indeks Kesehatan Global Bloomberg adalah studi yang dilakukan di 133 negara berdasarkan gaya hidup, penyebab lingkungan, dan risiko, termasuk malnutrisi, tekanan darah tinggi, dan merokok, dan versi terbaru akan membantu Anda memutuskan untuk melihat tujuan berikutnya. Beberapa tempat favorit berikut ini telah menempati peringkat di antara tempat-tempat yang lebih sehat di dunia, yang berarti Anda dapat menikmati makanan yang menakjubkan dan pemandangan alam yang unik sambil menangani resolusi ini. Untuk melihat negara sehat di tahun saat ini.

Mengapa Negara-Negara Ini Adalah Negara Tersehat?

Indeks Bloomberg dari beberapa negara tersehat teratas sudah menempatkan beberapa negara Eropa di antara negara-negara sehat Perserikatan Bangsa-Bangsa. Amerika, diklasifikasikan 35. http://poker99.sg-host.com/

Indeks pada tahunu 2020, peringkat baru 169 negara sebagai skala dari berbagai faktor yang berkontribusi terhadap kesehatan secara keseluruhan, termasuk kehidupan, ketika kondisi seperti merokok atau obesitas dilarang. Indeks tersebut juga mempertimbangkan beberapa masalah lingkungan seperti lingkungan minum dan sanitasi.

1. SPANYOL

Negara Tersehat di Dunia Saat Ini

Pasti ada sesuatu di Paella karena Spanyol resmi menjadi negara sehat dunia. Dengan jenis makanan dalam minyak zaitun, sayur-mayur, daging, dan anggur merah, masyarakat lebih memperhatikan kesegaran dan lokasi makanan. (Orang Spanyol juga menyarankan untuk makan lebih sedikit makanan cepat saji dibandingkan negara Eropa lainnya selain Italia) Dari segi jangkauan, Anda tidak dapat mengurangi kualitas tidur siang yang baik.

2. ITALIA

Anak-anak yang lahir di Italia dapat hidup hingga 80 tahun. Bahkan di tanah pizza dan pasta, sebagian besar penduduk menjalani gaya hidup aktif dan mematuhi sayuran dan minyak zaitun tingkat tinggi, yang menyebabkan kolesterol dan normal-normal. Dapat dipikirkan bahawa sudah waktunya bagi orang Italia untuk menambahkan kesehatan ke dalam daftar pekerjaan yang lebih baik daripada orang lain.

3. ICELAND

Ada banyak tulisan tentang cahaya utara dan makanan utara dan tampaknya keduanya telah mengirim Islandia ke daftar teratas. Warga negara ini aktif dan keluar dari negara bagian dan pola makan yang menggabungkan makanan laut segar dan daging ternak membantu pria dan wanita menyelamatkan hidup mereka di tahun 1980-an. (Dan beberapa restorasi Blue Lagoon ini pasti).

4. JEPANG

Untuk kombinasi pola makan dan pola makan, Jepang adalah populasi tertua di dunia: para ilmuwan melaporkan bahwa lebih dari sepertiga populasi negara itu adalah 655, jumlah abad tertinggi di dunia di Okinawa. Kebiasaan Hara Hachi Bu di Okinawa (makan sampai Anda 80% kenyang) juga terbukti meningkatkan umur panjang dan mengurangi timbulnya penyakit.

5. SWISS

Dengan banyak yang dikenal sebagai sistem perawatan kesehatan terbaik di dunia, Swiss memiliki harapan yang tinggi terhadap beberapa nyawa (84 tahun). Faktor penting lainnya termasuk air minum, tingkat kejahatan yang rendah, dan keseimbangan karir yang tinggi. Kita pasti semua berpikir bahwa Alpine dapat melakukan sesuatu dengan bermain ski.

6. SWEDIA

Negara Tersehat di Dunia Saat Ini

Dengan karbohidrat dan pola makan rendah lemak, negara-negara Nordik Swedia memiliki rentang hidup tertinggi kedua (82 tahun, Norwegia setelah 83 tahun). Pindah ke negara fikas dan sauna? Bersiaplah untuk keluar dan keluar: Menurut Perjalanan Budaya, 50 persen orang Swedia menikmati jalan-jalan setiap hari, dan hampir 30 persen orang yang tinggal di kota bersepeda secara teratur ke dan dari tempat kerja.

7. AUSTRALIA

Lihatlah pantai negara dan pantai yang dramatis dan mengapa begitu banyak orang Australia yang sehat dan bahagia. Makanan lokal bukanlah tren di sini, ini seperti mencari nafkah, pergi keluar.

8. SINGAPURA

Ini tidak berarti bahwa pelatihannya lebih dikenal dengan kancah makanannya daripada di kelas pelatihannya, tetapi Singapura adalah salah satu negara paling sehat di Asia. Masyarakat di sini menyeimbangkan kecintaan mereka pada jajanan jajanan dengan gaya hidup aktif, nyatanya pemerintah telah membagikan bit gratis kepada warganya di tahun 2012 bahkan mereka yang telah mempelajari gerobak olah raga memiliki perawatan kesehatan terbaik di dunia. Memiliki.

9. NORWAY

Seolah-olah kita membutuhkan lebih banyak bukti bahwa Skandinavia membunuh di departemen kesehatan, Norwegia memulai debutnya dalam daftar tahun ini dengan udara dan air bersih, harapan hidup yang tinggi (83 tahun) dan tingkat pembunuhan yang rendah (0,4%, dibandingkan dengan rata-rata dunia. ) dari 3,7%). Dapat dipercayai bahwa pemandangan negara yang menakjubkan bisa membuat hidup sedikit lebih baik juga.

10. ISRAEL

Israel memiliki pola makan yang kaya akan sayuran, ikan, dan lemak tak jenuh, yang jelas terbayar. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh jurnal medis The Lancet, negara ini memiliki jumlah kematian terkait makanan terendah (kolesterol tinggi, diabetes tipe 2, dll.) Di seluruh dunia. Bahkan lebih mengesankan? Pola makan orang Israel benar-benar meningkat seiring bertambahnya usia, dengan orang dewasa berusia 50-an dan 60-an makan makanan yang paling sehat. Kita pun dapat menyatakan tahun 2020 sebagai tahun makan lebih banyak hummus.

Read more

Inilah Makanan-Makanan Tersehat Dari Asia

Inilah Makanan-Makanan Tersehat Dari Asia – Makanan-makanan Asia secara keseluruhan jauh lebih sehat daripada masakan Barat. Dengan kurangnya produk susu, lemak, dan aditif, serta lebih fokus pada rasa yang gurih dan bahan-bahan segar, mudah untuk menemukan pilihan sehat pada menu yang terinspirasi dari Asia. Berikut ini beberapa hidangan atau makanan paling sehat yang berasal dari benua ini.

1. Nasi Goreng Sayur

Makanan-Makanan Tersehat Dari Asia

Meskipun bukan fitur yang menarik dari masakan Asia, nasi goreng sayur dapat menjadi makanan yang mengenyangkan dengan sendirinya dan tidak lebih dari sayuran, nasi, dan berbagai bumbu atau saus lainnya tergantung pada daerahnya. Sementara sebagian besar diasosiasikan sebagai pelengkap masakan Cina, nasi goreng nabati juga umum di Asia Selatan serta Timur Jauh; Karena nasi adalah sumber utama karbohidrat untuk India dan negara-negara sekitarnya, tidak mengherankan jika mereka juga memiliki variasi pada hidangan ini. Jika nasi dan sayuran tidak terdengar terlalu menggoda, rasa seperti kecap, minyak wijen, atau pasta masala dapat menambah rasa. joker388

2. Pho Vietnam

Pho pada dasarnya adalah sup mie, yang terbuat dari kaldu berbasis daging dengan sayuran, bumbu dan rempah-rempah. Dagingnya biasanya daging sapi atau ayam tanpa lemak, atau tahu adalah pengganti vegetarian yang umum. Hidangan ini kaya akan protein dan rendah lemak, menjadikannya sumber energi yang besar, dengan sayuran yang ditambahkan nutrisi tambahan. Seringkali di Vietnam itu dimakan untuk sarapan, menjadikannya makanan enak untuk memulai hari. Bergantung pada restoran atau wilayah Vietnam, Pho dapat dibuat dengan varietas atau campuran herbal yang berbeda, masing-masing memberikan rasa yang sedikit berbeda.

3. Kari Hijau Thailand

Meskipun kari hijau di luar Thailand bisa sangat lembut dan kaya, versi asli Thailand dari hidangan populer ini jauh lebih pedas dan menyehatkan. Bahan utamanya adalah protein (biasanya ayam atau ikan), sayuran, pasta kari hijau (cabai, serai, ketumbar, di antara bumbu dan rempah lainnya), dan santan. Saat disajikan dengan nasi atau bihun, hidangan ini bisa mengenyangkan tanpa harus makan terlalu banyak, dengan daging tanpa lemak atau ikan yang menambah protein dan energi. Santan menambahkan sedikit rasa manis tanpa menambahkan terlalu banyak lemak ke dalam masakan.

4. Bumbu dan Makanan Ringan

Secara tradisional, bumbu, lauk, dan makanan ringan Asia jauh lebih sehat daripada bumbu Barat. Meskipun orang Barat biasanya memilih produk kemasan yang manis seperti saus tomat atau pilihan berlemak seperti mayones, bumbu dalam masakan Asia biasanya lebih alami. Kecap, tamari (mirip dengan kedelai) atau sambal (pasta cabai giling) adalah contoh bumbu yang dibuat dari produk alami dan karenanya jauh lebih sehat. Untuk ngemil, orang Asia umumnya memilih kacang-kacangan atau buah-buahan kering daripada keripik atau biskuit. Tanpa diet yang diisi dengan zat aditif yang tidak perlu, lemak dan gula, makanan Asia secara keseluruhan akan lebih sehat daripada makanan Barat.

5. Sushi Jepang atau Korea

Meskipun beberapa jenis sushi bisa digoreng, sebagian besar sebenarnya sangat sehat. Bahan utama dalam sushi adalah nasi, yang bisa berwarna coklat atau putih, dan kebanyakan jika disajikan dengan makanan laut mentah (walaupun kebanyakan sushi hanyalah nasi dan sayuran). Karena makanan laut mentah, semua nutrisinya dipertahankan dan tidak hilang melalui proses memasak; alternatif sayuran juga jelas bergizi. Tentu saja, rasa yang kuat seperti jahe, kecap atau wasabi menambah sedikit bumbu dan perasa tambahan.

6. Tumis

Makanan-Makanan Tersehat Dari Asia

Sebuah hidangan umum di banyak negara Asia Timur (tetapi terutama Cina), tumis adalah cara makan sayuran yang enak dan sehat, karena ini membutuhkan sedikit pemasakan dan oleh karena itu menjaga vitamin dan nutrisi lainnya (serta kerenyahannya). Saus, sayuran, dan proteinnya bisa bermacam-macam, tetapi kebanyakan tumis berisi bahan-bahan seperti jahe, cabai, bawang putih, kecap, dan minyak wijen. Penggorengan cepat juga menjaga warna bahan, menjadikannya hidangan yang menarik dan menarik.

7. Ikan Bakar

Dalam banyak masakan Asia, ikan disiapkan di atas panggangan, yang merupakan salah satu cara paling sehat untuk memakannya. Memanggang menghindari terlalu banyak minyak atau adonan, dan dapat menghilangkan lemak berlebih dari protein. Selain itu, memanggang memungkinkan ikan matang dengan cepat sehingga rasa segar tetap terjaga. Ikan bakar bisa disajikan dengan mie, nasi, dalam kaldu, atau dengan salad sederhana, dan sering kali dilapisi dengan rasa khas termasuk kecap, serai atau jahe. Ikan yang umum dalam masakan Asia Timur termasuk salmon, tuna, nila, atau bass laut.

8. Sumpit

Jadi bukan makanan sebenarnya, tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa makan makanan dengan sumpit berarti secara keseluruhan lebih sedikit makanan yang dikonsumsi. Terutama di antara orang Barat yang tidak terlatih dengan baik dalam menggunakan sumpit, prosesnya memakan waktu lebih lama yang berarti pengunjung lebih cenderung menyadari bahwa mereka kenyang sebelum mereka menghabiskan hidangan. Saat menggunakan alat makan biasa, kemungkinan besar mereka akan menyelesaikan makan terlalu cepat sehingga otak mengetahui bahwa tubuh sudah cukup makan. Akibatnya, sumpit dapat membantu orang makan secukupnya daripada terlalu banyak, yang dapat membantu menurunkan berat badan.

9. Tusuk Barbekyu Jepang atau Korea

Masakan Jepang dan Korea berbagi tradisi memanggang, dan gaya memanggang yang umum di kedua negara adalah mengencangkan berbagai daging di tusuk sate dan menempatkannya di atas panggangan. Ini bisa menyehatkan karena memanggang memungkinkan lemak mengering dari daging, dan tusuk sate besar daging dan sayuran bisa sangat mengenyangkan sekaligus penuh dengan protein dan vitamin. Dagingnya bisa bervariasi dari daging sapi dasar atau ayam hingga lidah, babat dan jeroan lainnya. Dagingnya disertai dengan sayuran seperti jamur shiitake, tauge, dan kubis, yang semuanya umum dalam masakan Jepang dan Korea. Tusuk sate yang sehat dan kaya protein biasanya disajikan sebagai makanan jalanan.

10. Pencuci mulut

Masakan Asia jauh lebih terkenal dengan makanan pembuka dan hidangan utamanya yang dikemas dengan rasa yang kuat daripada makanan penutupnya. Secara umum, makanan penutup bukanlah hidangan yang akan disantap banyak orang Asia; jika mereka melakukannya, biasanya itu akan menjadi buah. Ketika mereka menikmati makanan penutup yang sedikit lebih mewah, lemak atau gula itu tidak akan sekaya selera orang Barat. Beberapa contohnya termasuk sup kacang merah (sup yang sangat manis dinikmati di Asia timur), mochi (bola nasi manis Jepang), atau nasi ketan mangga (populer di Thailand). Jika hidangan penutup masih diperlukan setelah hidangan utama yang mengenyangkan, pilihan Asia cenderung jauh lebih sehat.

Read more